Agen Jalur Air Lokal Hindari Komplikasi Kontraktor dengan Membeli Kapal Keruk Pemerintah

Dua pemerintah telah memutuskan untuk menangani sendiri dengan membeli kapal keruk dan menggunakan staf pemerintah untuk menyelesaikan pekerjaan. Baik Kota Whiting, Indiana, dan Departemen Sumber Daya Alam Illinois (IDNR) membeli Ellicott Dredge Technologies (EDT) 2019 IMS Model 5012 LP Versi-Dredge® sistem untuk menyelesaikan proyek pengerukan di landai kapal mereka, marina, saluran dan pelabuhan.

Panjang kapal keruk lebih dari 42 dan lebar 11, sehingga cukup kecil untuk dengan mudah disimpan dan digunakan. Ini mengapung di dua ponton, memiliki draf 30 inci dan dapat mengeruk hingga 22 kaki, atau 28 kaki dengan ekstensi opsional. Ukuran yang lebih kecil menarik bagi proyek-proyek yang hanya mencari untuk membersihkan pelabuhan, saluran atau cekungan kapal tertentu berdasarkan kebutuhan.

“Sistem self-propulsion drive starwheel IMS memungkinkan kapal keruk beroperasi tanpa kabel yang dapat membatasi lalu lintas kapal. Kemampuan manuvernya yang tinggi tidak akan merusak dermaga atau fitur lainnya, seperti jangkar bawah air. Anda dapat menarik ke dermaga dan mengeruk ke kedalaman 22-kaki tanpa harus memindahkan dermaga, ”kata Ryan Horton, Wakil Presiden Penjualan Auger Dredge di Ellicott Dredge Technologies.

IMS Model 5012 LP Versi-Dredge®

Backlog Pemeliharaan

IDNR membeli kapal keruk untuk menghidupkan kembali program pengerukannya. Butuh pengiriman kapal keruk pada bulan Maret dan akan mulai pengerukan setelah pelatihan dengan EDT. Dale Brockamp, ​​manajer divisi untuk Arsitektur dan Teknik IDNR, mengatakan negara telah sedikit lalai selama sepuluh tahun terakhir karena membiarkan program pengerukan tertinggal.

Agensi tersebut memperdagangkan dua kapal keruk mereka yang lama untuk model EDT baru, yang menurut Brockamp sangat menarik karena mereka dapat membeli trailer yang dibuat khusus dengannya sehingga kapal keruk dapat dengan mudah diluncurkan dari jalur kapal. Sistem trailering-launching-recovery (TLR) dirancang untuk peluncuran dan pengambilan yang mudah.

“Trailer ini memungkinkan perpindahan mudah dari lokasi kerja ke lokasi kerja tanpa menggunakan biaya operasional hemat derek. Tidak perlu menyewa crane. Ini adalah sistem yang sangat unik yang dirancang dengan sistem winch dan panduan lunas di geladak trailer dan rol hidrolik untuk dengan mudah memindahkan kapal keruk dari sebuah trailer ke jalan, ”kata Horton.

Illinois memiliki dan mengawasi dekat dengan situs 150 di seluruh negara bagian, seperti pelabuhan, peluncuran kapal, dan beberapa marina. Banjir yang sering terjadi di barat tengah membawa endapan endapan dan endapan ke daerah-daerah ini sehingga negara perlu masuk untuk menjaga navigasi tetap aman dan terbuka.

“Kami mengeruk marina karena kami adalah pemilik dan kami menyewakan operasi. Proyek pengerukan pertama kami adalah di Marina Golconda di Sungai Ohio. Ini memiliki 150 slip jadi itu salah satu operasi kami yang lebih besar. EDT akan mengirim orang ke marina untuk melatih para kru kami dalam operasi pengerukan, ”kata Brockamp.

Sebelum pelatihan itu, Illinois juga akan mengirim dua orang dari awak alat beratnya ke markas EDT untuk pelatihan. Menurut Brockamp, ​​pelatihan akan menjadi penting karena sebagian besar kru tidak pernah mengoperasikan kapal keruk atau bekerja pada proyek pengerukan.

Staf dari Departemen Sumber Daya Alam Illinois akan melatih simulator pengerukan EDT

“Kami mengirim teknisi layanan pabrik untuk pergi ke lokasi selama tiga hari dan melakukan pelatihan kelas dan kemudian pergi dan berlatih di kapal keruk. Mereka membahas teknik keselamatan, operasi, pemeliharaan, dan pengerukan. Ketika mereka datang ke pabrik, orang-orang dilatih di simulator kapal keruk kami, di mana mereka belajar mengoperasikan kapal keruk tanpa risiko melakukan kerusakan. Kami memiliki satu-satunya simulator kapal keruk untuk kapal keruk pemotong auger horizontal di dunia, ”kata Horton.

Negara bagian biasanya mengeruk pada bulan-bulan musim dingin ketika tanahnya terlalu beku untuk proyek pekerjaan tanah lainnya; namun, kapal keruk IMS baru dijadwalkan tiba pada bulan Mei dan dengan jaminan, pengerukan akan segera dimulai. teknisi layanan pabrik pergi ke lokasi selama tiga hari dan melakukan pelatihan kelas dan kemudian pergi keluar dan berlatih di kapal keruk. Mereka membahas teknik keselamatan, operasi, pemeliharaan, dan pengerukan. Ketika mereka datang ke pabrik, orang-orang dilatih di simulator kapal keruk kami, di mana mereka belajar mengoperasikan kapal keruk tanpa risiko melakukan kerusakan. Kami memiliki satu-satunya simulator kapal keruk untuk kapal keruk pemotong auger horizontal di dunia, ”kata Horton.

Material yang dikeruk akan ditempatkan di bak penampung di pantai, yang memerangkap sedimen dan memungkinkan air yang bebas serpihan mengalir kembali ke saluran air. Proses ini diizinkan melalui Korps Insinyur AS, Badan Perlindungan Lingkungan Illinois dan IDNR.

Kontrol Kota

“Kami memiliki peluncuran kapal rekreasi kecil, sekitar 10 sedalam dan dekat dengan pantai yang banyak menumpuk pasir. Setiap dua tahun kami perlu mengeruk pasir itu dan kami memutuskan, alih-alih membayar kontraktor, kami akan membeli sendiri, ”kata Bruce Stolman, direktur pengembangan ekonomi City of Whiting.

Kota Whiting terletak di Danau Michigan dan berbatasan dengan Chicago, jadi ini adalah area berperahu yang sibuk.

“Kami memiliki banyak pelaut akhir pekan dan kami memiliki klub kapal di tempat dan klub pribadi yang menyewakan ruang dari kota. Akses ke danau adalah aset utama bagi komunitas kami yang kami ingin tetap terbuka, ”kata Stolman.

Kota mengeruk material dan memompanya melalui pelabuhan menggunakan 300 kaki pipa. Bahan tersebut ditempatkan di kantong geotekstil di tempat parkir terdekat tempat pasirnya dikeringkan. Polimer ditambahkan ke garis untuk mengendapkan pasir halus keluar. Air dan pasir halus kemudian mengalir kembali ke danau. Pagar lumpur ditempatkan di sepanjang tempat parkir untuk menangkap apa pun yang mungkin berasal dari istirahat di tas.

Kota ini membeli kapal keruk pada musim semi tahun lalu dan melakukan beberapa pekerjaan pada musim gugur dan musim semi 2018. Stolman mengatakan pekerjaan itu memakan waktu sekitar empat puluh jam dan mengharuskan satu orang untuk mengangkut kapal keruk dan lainnya di darat untuk mengoperasikan katup pada tas berlipat ganda. Penyiapan proyek pengerukan membutuhkan orang-orang ekstra untuk mengumpulkan tas, selang mengapung dan pipa, tetapi pekerjaan hanya membutuhkan waktu sekitar setengah hari. Dia melanjutkan bahwa satu-satunya masalah adalah bahwa kapal keruk lebih lambat di daerah berbatu, dan pekerjaan itu tergantung cuaca karena angin dan ombak akan mencegah kapal keruk keluar.

“Kami suka memiliki kapal keruk kami sendiri karena kami tidak harus bergantung pada jadwal orang lain. Seringkali kontraktor tidak dapat memenuhi kebutuhan waktu kami. Kita bisa mengeruk ketika itu cocok untuk kita ketika kita memiliki personel atau keadaan darurat seperti musim dingin yang buruk di mana banyak pasir mendarat di pelabuhan kita dapat mengeruk kapan pun kita mau. Memberi kami banyak fleksibilitas, ”kata Stolman.

Dia juga berkomentar bahwa masyarakat di sekitarnya memiliki banyak marina dan peluncuran kapal dan City of Whiting telah menawarkan untuk menyewakan kapal keruk mereka ke kota-kota ini.

Untuk informasi lebih lanjut, silakan hubungi Wakil Presiden EDT, Ryan Horton, di [Email dilindungi] atau 913-642-5100.

Ryan P. Horton

Wakil Presiden, Penjualan Auger Dredge

Teknologi Ellicott Dredge

Kantor: 913-642-5100 || Sel: 715-760-2170

Faks: 913-642-5119

MudCatDredge.com || IMSDredge.com

Dipetik dari Usia Dermaga Marina